Posted on

Pesan dari CEO Amazon, Jeff Bezos Tentang Peluang Bisnis

CEO dari situs e-commerce Amazon, Jeff Bezos sangat mengetahui tentang menemukan peluang bisnis yang baik. Pada usia 30, ia meninggalkan keamanan pekerjaan tingkat tinggi di bidang keuangan untuk meluncurkan toko buku online Amazon. Setelah bertahun-tahun kemudian, kepekaan bisnisnya yang tajam telah mengubah perusahaannya menjadi e-commerce besar dengan kapitalisasi pasar $ 1 triliun.

“Jika pelanggan menyukainya, ia dapat tumbuh menjadi ukuran yang sangat besar, ia memiliki pengembalian modal yang kuat, dan tahan lama pada waktunya, dengan potensi untuk bertahan selama beberapa dekade,”

Jeff Bezos, 2014

Mampu mengidentifikasi peluang bisnis yang baik adalah keterampilan yang sangat berguna bagi wirausahawan, mengingat sebagian besar bisnis baru gagal. Kaum muda yang ingin menginvestasikan uang di pasar negara berkembang atau pencari kerja yang menimbang umur panjang perusahaan-perusahaan kecil juga dapat mengambil manfaat dari kebijaksanaan ini.

Tentu saja, pernyataan itu semua merujuk pada tiga inisiatif khusus Amazon pada saat itu, seperti marketplace, Prime, dan Amazon Web Services. Namun, ciri-ciri ini juga cocok dengan Amazon secara keseluruhan.

Jeff Bezos mengatakan setiap peluang bisnis yang bagus harus memiliki empat ciri-ciri seperti ini:

  • Pelanggan menyukainya
  • Dapat tumbuh hingga ukuran yang sangat besar
  • Pengembalian modal yang kuat
  • Tahan dalam waktu lama

Jika bisnis Anda memiliki ciri-ciri seperti yang disebutkan, itu berarti bisnis Anda memliki peluang untuk berkembang. Nah, kalau Anda ingin bisnis Anda bisa terus berjalan dengan lancar, Anda dapat bergabung dengan Temindo. Temindo siap untuk membantu menyediakan solusi otomasi untuk bisnis Anda.

Sumber: https://www.cnbc.com/2018/09/13/amazon-jeff-bezos-4-traits-a-good-business-opportunity-should-have.html

Posted on

Mengembangkan Model Bisnis yang Berfungsi

Apa langkah pertama dalam mencari tahu cara mengeksekusi ide besar Anda? Ya, itu adalah membuat model kerja untuk bisnis Anda.

Sebagian besar pengusaha mengubah model bisnis mereka sebanyak enam kali ketika mengerjakan bagian keuangan dari rencana mereka. Saat menjalankan angka, mereka mengidentifikasi perbedaan utama berkaitan dengan pendapatan dan pengeluaran. Mereka mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang apa yang diperlukan untuk mencapai titik impas dan bagaimana mencapai arus kas bebas. Sebagai hasilnya, mereka menghasilkan strategi yang lebih baik untuk mencapai hasil keuangan yang diinginkan.

Bagian terpenting dari proses perencanaan bisnis awal, dan orang yang paling sering diabaikan adalah membuat angka Anda untuk membuat alur yang masuk akal bagi Anda dan investor Anda. Jika Anda memulai di awal rencana hanya untuk belajar bahwa asumsi Anda tentang bisnis tidak bertambah setelah Anda mencapai akhir, Anda telah kehilangan waktu dan uang yang berharga

Terlepas dari apakah Anda sedang dalam mode startup atau pertumbuhan atau pindah ke tahap berikutnya dari bisnis Anda, kesalahan bisa jadi mahal, jadi inilah yang harus dilakukan:

  • Mulailah dengan halaman terakhir terlebih dahulu. Setelah memiliki pemahaman dasar tentang apa yang ingin dibangun, pasar, target pelanggan, peluang bisnis, dan produk, lalu menggali tepat ke angka dan membuat spreadsheet satu halaman sederhana dengan jelas yang mengidentifikasi bagaimana uang itu mengalir. Pada dasarnya, itu sama saja dengan menulis rencana bisnis ke belakang. Begitu angka sudah membuat alur yang sesuai dengan yang Anda inginkan, maka sisa dari rencana akan mengikuti dengan sendirinya.
  • Jangan menunggu! Jangan membuat proses ini menjadi lebih sulit daripada yang seharusnya. Batasi model Anda ke satu halaman, buat spreadsheet paling sederhana dan paling dasar yang dapat Anda gunakan untuk mengidentifikasi pendapatan, pengeluaran, titik impas, arus kas, dan modal yang diperlukan, untuk mencapai hasil Anda. Gunakan asumsi konservatif, dan jangan mengandalkan skenario terbaik.
  • Keluar dari kantor. Anda akan belajar lebih banyak tentang bisnis Anda dengan cara langsung terjun ke pasar, daripada Anda hanya duduk di belakang meja saja. Itu berarti menghubungi orang-orang dalam industri untuk mempelajari lebih lanjut tentang pasar, berbicara dengan calon pelanggan tentang kebutuhan mereka, dan menguji produk dan layanan pesaing Anda.
  • Berhati-hatilah dengan siapa yang Anda dengarkan. Ketika Anda membuat model bisnis Anda, orang-orang yang umpan baliknya paling penting adalah yang menjadi pelanggan saat ini dan calon pelanggan. Dengarkan apa yang mereka katakan dan terapkan apa yang Anda pelajari ke model Anda.
  • Jangan membuang umpan balik negatif. Terkadang sulit untuk menyerap umpan balik negatif dalam kerangka pemikiran yang konstruktif karena kita begitu dekat dengan proyek-proyek kita dan memiliki begitu banyak hal yang harus dihubungi. Namun, umpan balik yang jujur ​​dan terdidik itu seperti emas, dan gunakan itu untuk membuka pikiran Anda dan mengajukan pertanyaan-pertanyaan sulit tentang asumsi Anda. Anda harus obsesif berkomitmen untuk menanyakan apa yang dapat Anda pelajari dari umpan balik ini dan bagaimana Anda dapat menerapkannya.
  • Terbuka terhadap apa yang dikatakan angka-angka itu. Hal terburuk yang dapat Anda lakukan adalah mencoba memanipulasi model agar sesuai dengan asumsi Anda. Anda perlu mendekati model keuangan Anda dengan pikiran yang sepenuhnya terbuka. Dengan bersikap terbuka, Anda akan dapat membuat perbedaan, menerapkannya ke bisnis Anda, dan mengarahkan diri Anda kepada jalur menuju kesuksesan.

Nah, dengan mengikuti tips tersebut dijamin bisnis Anda akan berjalan dengan lancar, dan jika Anda masih merasa kesulitan dengan menjalankan bisnis Anda, Anda dapat bergabung dengan Temindo. Temindo siap untuk membantu menyediakan solusi otomasi untuk bisnis Anda.

Sumber: https://www.entrepreneur.com/article/318180